Kuah bumbu restoran

0

Suatu siang pernah makan ikan bakar Kalimantan di daerah Cimanggis, Depok. Mantaf abisz!! Tapi karena waktu itu pesannya macem-macem, bersisa juga. Jadinya waktu pulang minta dibungkuskan. Sebenarnya sisa ikannya nggak seberapa, tapi bumbunya itu lho, masih buanyak! Di rumah, kami ngrebus sekian telur, untuk dicampurin ke itu bumbu. Dan malamnya kami makan enak lagi heh.. heh..

Jadi buat yang suka beli bawa pulang rendang, ayam gulai Padang atau asyik-asyik lainnya, kalau daging atawa ayam udah abis, itu kuah-bumbu restoran jangan dibuang, kalau emang masih banyak. Tapi cemplungin apa, gitu. Supaya meski beli cuma sekali, makan [enak] dua kali.

ooOoo

–NgM–mangap

Advertisements

Masak mie instan

0

Di bungkus mie instan sering ada pernyataan yang kurang lebih kaya gini: “Diperkaya dengan vitamin..” Heh..heh.. Mau percaya nggak dilarang kok. Tapi kalau mau ngilangin sekian persen pengawet dll yang terkandung dalam makanan wajib anak muda itu, ada cara mudah. Masak aja dua kali. Pertama mienya doang. Udah mateng air buang (Lihat buih-buihnya, kan? Hoekk..!) dan taruh mie di mangkok.

Trus rebus air lagi, tapi kali ini takaran harus pas satu porsi (jangan lebih, biar tidak ada air dibuang). Nah, di kali yang kedua ini, sejak air dingin cemplungin tuh wortel-sawi dkk, begitu mendidih langsung matiin kompor. Dijamin sayuran terasa renyah (kréas-kréas, orang Jawa bilang). Oya, kalau mau rasa lebih menyengat, bumbu jangan ikut direbus.

Butuh gas sedikit lebih, memang. Tapi racun banyak berkurang, selain rasa juga jadi lebih ‘segar’.

ooOoo

–NgM–mangap